First Aid Kit (Lagi)

Posted: April 14, 2014 in Article, Pengenalan EDC

FAK 01

Picture by: Yogi Mahendra

Sebenarnya topik ini sudah pernah diangkat oleh sahabat-sahabat  saya, Bro Rya dan Bro Arie di blog ID Prepper, jadi disini saya hanya mencoba menambahkan sedikit beberapa poin-poin yang mungkin dapat melengkapi tulisan tersebut dan memberikan gambaran yang lebih lengkap mengenai First Aid Kit atau sering disebut FAK atau juga P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan). Kali ini saya tidak akan mengulas FAK yang disusun berdasarkan standar internasional, ISO 7010, karena tidak semua teman-teman memiliki dasar-dasar medis dan sebenarnya FAK sendiri lebih tepat disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan masing-masing. Sebelum saya mengulas lebih jauh, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan pada saat mempersiapkan FAK :

  1. FAK hanya digunakan untuk pertolongan pertama sebelum dirujuk ke dokter atau klinik terdekat.
  2. Sesuaikan dengan kebutuhan, apakah untuk kebutuhan pribadi, keluarga, apakah untuk kegiatan sehari-hari, untuk kegiatan alam bebas, dll.
  3. Pilih FAK ataupun alat-alat yang dapat teman-teman gunakan. Tidak perlu rasanya membeli FAK yang lengkap dan mahal tanpa memiliki dasar-dasar paramedis.
  4. Lengkapi dengan keperluan pribadi, seperti obat-obatan yang sesuai dengan kondisi kesehatan masing-masing atau nomor telepon yang dapat dihubungi pada kondisi darurat.
  5. Tempatkan FAK pada lokasi yang mudah dijangkau, misalnya pada bagian kompartemen tas yang dapat dengan cepat di akses, bagian rumah yang mudah terlihat dan dijangkau ataupun pada laci mobil.
  6. Lakukan pemeriksaan rutin pada FAK teman-teman karena obat-obatan ataupun medical supplies tertentu biasanya memiliki masa kadaluwarsa. Lakukan penggantian segera bilamana obat-obatan tersebut sudah kadaluwarsa ataupun habis terpakai.
  7. Sebaiknya FAK disimpan dalam wadah yang bersih, kedap udara dan kedap air untuk mencegah kerusakan akibat kondisi-kondisi diatas.

FAK 02

Picture by: Yogi Mahendra

Adapun kelengkapan yang biasanya ada didalam FAK:

Pengobatan untuk trauma ataupun luka luar

  • Perban berbagai ukuran
  • Elastic bandage seperti Hansaplast
  • Terkadang untuk menggantikan triangular bandage dapat menggunakan bandana atau shemagh
  • Saya pribadi lebih suka menggunakan kapas, kasa atau hypavix yang dibentuk seperti tampon karena lebih mudah untuk digunakan tanpa perlu menyentuh luka dan dapat dibentuk sedemikian rupa sehingga dapat menjadi penutup luka sementara.
  • Plester ataupun hypavix.
  • Betadine ataupun Povidine iodine
  • H2O2 atau Hidrogen peroxida untuk mencuci luka sebagai agen antimicrobial. Pada saat darurat, campuran antara H2O2 dan Betadine (dengan formula 1:1) digunakan untuk mencuci luka yang sangat kotor. Namun harap diingat untuk tidak mencampurkan kedua jenis cairan tersebut sebelum dipakai dan hanya digunakan seperlunya.
  • Dettol untuk desinfektan. Saya selalu menyarankan untuk membawa Dettol karena selain untuk mencuci luka, cairan ini dapat digunakan untuk mandi, mencuci pakaian bahkan untuk membersihkan ruangan pada kondisi yang kurang baik atau darurat.
  • Alcohol swab,untuk membersihkan luka-luka ringan.
  • Salep luka bakar

IMG_3085

Obat-obatan, adapun obat-obatan yang umum dibawa antara lain (yang saya sebutkan di bawah adalah nama generik, karena banyak sekali merk obat-obatan yng di jual bebas dipasaran):

Penghilang rasa sakit (analgesic). Ada beberapa analgesic yang umum digunakan:

  • Paracetamol (Acetaminophen). Salah satu obat yang umum digunakan, karena selain dapat menghilangkan rasa sakit ringan seperti sakit kepala, juga dapat digunakan sebagai pereda demam (antipyrectic). Dibandingkan analgesic lain, paracetamol jauh lebih beracun bila digunakan secara berlebihan, namun lebih aman bila digunakan pada dosis yang tepat.
  • Aspirin (Acetylsalicylic acid). Sebagai Analgesic ringan, antipyretic dan juga pengobatan untuk anti-inflammatory (iritasi). Sering juga dianjurkan untuk pengobatan nyeri pada persendian seperti rematik.
  • Ibuprofen (Isobutyl propanoic phenolic acid). Sebagai analgesic, antipyretic dan anti-inflammatory. Salah satu obat yang direkomendasikan oleh WHO, sehingga masuk kedalam daftar Model List of Esential Medicine dan Inter Agency Emergency Health Kit untuk penanggulangan bencana dan standar minimum dalam pelayanan kesehatan.
  • Ponstan (Mefenamic acid). Digunakan sebagain penghilang rasa sakit, anti-inflammatory dan pembengkakan seperti sakit gigi, dan sakit akibat menstruasi.
  • Co-codamol (komposisi campuran antara Codein phosphate dan Paracetamol). Lazim digunakan sebagai analgesic kelas menengah manalaka obat-obatan seperti ibuprofen, aspirin tidak mampu menanggulangi rasa sakitnya. Tidak dianjurkan pada ibu menyusui dan digunakan pada jangka waktu lama karena dapat mengakibatkan ketergantungan. Harus dengan resep dokter.

Obat-obatan antihistamin (Mengurangi gejala-gejala alergi, mabuk perjalanan, tukak lambung dan sengatan serangga) seperti:

  • Ranitidine, mengobati gejala awal tukak lambung dengan mengurangi produksi asam lambung.
  • Citirizine, Mengobati gejala radang selaput hidung, biduran.
  • Hydrocortisone, umum digunakan dalam bentuk salep untuk pengobatan sengatan serangga.
  • Benadryl, umum digunakan sebagai obat anti alergi.
  • Dimenhydrinate, umum digunakan untuk mengurangi gejala pada mabuk perjalanan ataupun muntah-muntah pada masa awal kehamilan.

Obat-obatan untuk mencegah racun pada makanan seperti arang aktif (Norit).

Obat-obatan untuk mencegah diare seperti Loperamide atau Immodium.

Jangan lupa untuk menambahkan obat-obatan yang sesuai dengan kondisi kesehatan pemakai seperti inhaler pada penderita asma misalnya.

Peralatan pendukung seperti:

  • Gunting
  • Pinset
  • Selimut atau thermal blanket
  • Senter
  • Notes dan alat tulis
  • Termometer

 

* Dirangkum dari berbagai sumber *

Comments
  1. Brainerd D Tindige says:

    Thanks, nambah wawasan, dan pengetahuan,,

  2. matur nuwun pencerahannya ijin copas..

  3. Juan says:

    Poin no 3 buat saya mengena nih “Pilih FAK ataupun alat-alat yang dapat teman-teman gunakan. Tidak perlu rasanya membeli FAK yang lengkap dan mahal tanpa memiliki dasar-dasar paramedis” Walaupun cuman dikasih ya tetap malu karena nggak punya dasar PPGD . . .

  4. ockta hero says:

    mas..
    mantab bgt..
    ijin share yaa..
    utk tambahan pengetahuan kami yg awam mslh ppgd..
    tetima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s